Selasa, 27 September 2011

Coass Paket Pertama

Masa coass dr. Yunita Hittipeuw, dr. Kortensi Karianga dan dr. Nurhayati Maanaiya bersama dr. P.N.H, Sp.PD
Tengah malam buka FB tapi pada sepi jadi kepikiran ngedit blog yang dah lama di anak tirikan, hehehe
Kali ini pengen berbagi cerita n foto2 saat aq baru masuk coass ( coass reyen - istilah FK UNSRAT ).

Aq dapet Paket Interna besar yang terdiri Interna 10 minggu , Kulit 4 minggu dan Psikiatri 4 minggu.
Seneng banget pas tau masuk 'reyen' di bagian interna. Bener2 langsung terasa jadi dokter sungguhan deh dengan begitu banyak pasien berdiagnosis aneh2 masuk RSU Prof. Dr. R. D. Kandou Manado.
Tau banget kan kalo jadi coass reyen pasti segala perlengkapan perang lengkap banget, semangat belajar - jaga - pengen tau lagi gede2nya :D
Aq bersama sahabat terbaikq - dr. Kortensi Karianga - mulai meniti masa per coassan dengan bagian yang sama.



Katanya paket interna paket paling sibuk, paling melelahkan, paling bikin badan turun berkilo-kilo tapi kenyataannya sangat berbeda buatq dan sahabat terbaikq. Semuanya menyenangkan walau sesibuk bagaimanapun dan tentunya kami berdua tidak berkilo-kilo kehilangan BB tapi sebaliknya ketambahan BB berkilo-kilo :D karena kami berdua selalu melewati stase demi stase dengan penuh keceriaan tanpa ada keluh kesah dan tentunya selalu bersyukur kepada Tuhan.



Stase yang paling menyenangkan bagiq di interna yaitu stase di RSU. Bethesda GMIM Tomohon bersama bestie dr. Kortensi Karianga dan dr. Yunita Hittipeuw. Kami membagi RS tsb dalam 3 wilayah kerja yg mnjadi tanggung jawab masing-masing dari awal sampe akhir termaksud mempertanggungjawabkan pada saat visite bersama supervisior dr. P. N. H, Sp.PD ; dr. E. J. J, Sp. PD dan Prof. dr. E. M, Sp.PD. Setiap pagi kami bangun jam 4 subuh untuk mulai visite para pasien di wilayah masing-masing. Setelah visite kami bersiap-siap tampil prima mengikuti visite bersama supervisior yang tentunya dengan bekal sarapan nasgor dan telur mata sapi. Visite yang selalu berkesan yaitu visite bersama dr. P. N. H, Sp.PD karena setiap visite dia selalu didampingi 2 coass dari Belanda yang studi banding di RS tsb. Kami selalu diadu dengan mereka saat visite berlangsung,yaah...diadu di depan pasien kami. Untungnya menggunakan bahasa Inggris jadinya pasien-pasien yg lain pada gak ngerti kalo kadang kita si "coass reyen" kadang salah menjawab :D. Bagi yang penasaran ma coass2 bule ini aq sertain nuh foto-fotonya :D Sayang aq lupa nama mereka :'( Bego'nya lagi lupa tukeran alamat email :D. Setiap visite, setiap hari selalu banyak ilmu yang di dapat dari supervisior kami walaupun pada pasien yang sama. Supervisior kami itu tak pernah berhenti belajar dan diam2 dalam lubuk hati pengen banget seperti beliau yang keknya seperti "Harisson Berjalan" dan selalu care sama coass2nya apalagi yang cantik2 kek kami gini :D. Kalau ada keluhan apasaja katanya tolong beritahu beliau bahkan masalah makanan pun buat saya yang Muslim di RS Kristen tersebut ikut dipedulikannya :) Visite berikut yang buatq sangat menantang adalah bersama dr. E. J. J, Sp.PD karena gak tau kenapa telingaq sering banget gk denger apa yg diomongin ama beliau :p Padahal rajin banget bersihin kuping jadinya sering banget ditanya A malah jawabnya jadi C :p . Kalau bener2 nyerah jadinya phone a friend disamping bisik2 nanya apa yg d blg beliau :D Parah bener kupingq nih :D
Setelah visite masuklah jam makan siang n istrahat 1 jam sebelum melanjutkan berpoli ria bersama supervisior. Poli yg ditunggu-tunggu yaitu poli yang sering ramai dengan kalimat "Ada pertanyaan?" (^,^)b
Malam hari juga kami mengikuti praktek supervisior. Stase yang sangat menyenangkan dan penuh dengan ilmu pengetahuan.

Malam terakhir kami di Bethesda kami sedih sekali karena tau esok bakal ninggalin RS tsb ditambah tanpa bisa pamitan dengan dr. P.N.H,Sp.PD karena beliau akan ke Jakarta subuh2. Tengah malam sekitar jam 1.30 kami dibangunkan oleh ketukan perawat (zuster) yang mengatakan akan ada visite dr. P.N.H,Sp.PD. Kami semua langsung loncat dari tempat tidur dan buru2 berpakaian rapi. Visite ternyata di ICU pada pendeta rekan beliau. Selesai visite beliau memberikan kami pesan untuk jangan pernah berhenti ataupun bosan belajar, jangan hanya semangat belajar saat jadi coass reyen dan mengatakan setiap pagi visite bersama coass bule itu untuk membangun kami bukan untuk memojokan kami. Kami sangat terharu mendengarnya dan tentu saja sangat bahagia. Kami juga sempat berfoto bersama beliau di tengah malam itu :)




2 komentar:

merita vanessa mengatakan...

Co.Ass from Universitas Groningen Netherland.
yang jangkung namanya Ben Bosma & yang kecil Namanya Alex Goselt.

Medhy Paputungan mengatakan...

Kereen pengalaman Co-Ass nya kak 👍👍👍

Template by:

Free Blog Templates